Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
RSS

Sunday, November 15, 2009

Dimanakah Bahagia??



" aku x bahagia lah beb…walaupun bapak aku kaya, bagi aku keta porch sebijik tapi aku langsung x bahagia…aku ada duit nak beli apapun aku mampu. mak aku tu, asyik sibuk jer dengan keja dia…aku ingat aku ble bahagia hidup dalam semua2 tuh." rungut seorang anak muda.
Persoalan anak muda itu " kemana bahagia?"…
Umat pada zaman ini mempunyai mind set yang sama, bahagia bila sudah kaya, bahagia bila sudah Berjaya menghabiskan pengajian dengan first Class, bahagia bila banyak isteri, bahagia bila dapat tido, atau bahagia bila dapat apa yang dimpikan selama nie…

Jika kita meletakkan hakikat kebahagiaan itu ke[pada dunia semata-mata, maka bahagia yang dicari itu punah, kalau ada pun hanya sementara jer,

Sebab itu, bila kita jauh dari Tuhan yang menciptakan alam ini, walaupun kita punya segala-galanya, tetap tidak akan menemui bahagia yang dicari. Kerana hubungan kita dengan Allah tidak kuat itulah yang menyebabkan hati kita penuh sesak, tiada bahagia.

Bila hubungan dengan Allah kuat, hati ikhlas beribadah, tahap ubudiyyah juga meningkat itulah yang mendorong hati kita merasa bahagia. Subhanallah, Maha suci Allah.

Walaupun miskin, tetap merasa bahagia, walaupun lapar tiada duit nak makan, tetap merasa bahagia, walaupun ditimpa ujian dan kesengsaraan, tetap merasa bahagia. Kerana hati terikat dengan Allah. Kemanisan beribadah dengan Allah menghilangkan resah dalam hati kita. Yakin akan pertolongan Allah. Rasulullah sangat merasa bahagia walaupun mengalami kesulitan dalam berdakwah, walaupun kaum musyrikin mengatakan bahawa Allah telah melupakan baginda, hidup dalam keadaan yang kering kontang serta tiada sang kekasih disisi namun dengan kasih sayang Allah yang sangat besar terhadap kekasihNya itu, maka rasa bahagia dihati Rasulllah saw tidak terkira. Ucapan syukur sentiasa dibibir baginda.

bahagia lah kita hidup dalam lembayung Ilahi.
diri inilah yang perlu lebih muhasabah…
Read more...

Friday, October 16, 2009

Insyirah...



Insyirah..ketenangan..
pernah baca tak surah ni?? mesti sudah hafal lagi kan..kalau sudah hafal alhamdulillah..
bah, mari kita hayati makna yang terselindung di balik firman Allah ini..
kalau kita ada baca sirah dakwah Nabi SAW, banyak dugaan, cabaran, mehna yang Nabi dan para sahabat hadapi. Mereka semua digoncang dengan dugaan yang
begitu hebat sekali, sebab kata Allah tidak beriman seseorang kalau tidak diuji kan...baginda dan para sahabat tidak lepas dari itu semua..sebab tuh,
tatkala Nabi SAW sedih dengan cubaan yang hebat tuh, Allah ingin menenteramkan hati baginda dengan menurunkan ayat ini..subhanallah, Allah Maha Penyayang..



macam mana dengan kita?? kalau kita sedih atau down apa yangs selalunya kita buat?? kalau yang pernah saya buat dan tengok orangla..
1. makan coklat banyak2
2. berkaraoke di MTV
3. makan banyak2 di restoran yang mahal(walaupun pinjaman PTPTN ciput)
4. pergi ke tepi pantai dan berteriak sampai urat putus (kalau putus maksudnya......)
5. shopping menghabiskan duit boyfren. lau yg xda bf tuh kasih habis duit mak bapak yang dikirim setiap bulan..
6. dan yang sewaktu dengannya...

wah!! kalau mau di list nie memang banyak. Manusia kan banyak kerenahnya..

kalau mau dibandingkan dengan ujian yang Nabi SAW serta para sahabat hadapi dengan kita..betapa kerdilnya kita..saya sendiri pun kalau membayangkan di situ
pada masa tuh memang tak mampu menghadapi tentangan dari orang kafir.

Exam final mau dekat, assignment pun bertimbun2..program sana, program sini, hal sana, hal sini, masalah rumahtangga lagi..(eh! saya belum ar), banyak benda
yang sentiasa menghantui kita..dan pada masa yang sama kita pula sering mengkomplekskan diri sendiri, walhal benda tuh kita ble jak buat tanpa apa2 halangan.

bagi student macam saya nie, baru masuk tahun 2 sudah banyak cabaran yang saya sendiri pun kadang tidak mampu nak hadapi..sebab tuh ada masanya
saya akan rasa down..

Ya Allah, betapa risaunya diri ini, betapa kerdilnya diri ini, betapa lemahnya diri ini, dan betapa lagi...mampukah saya hadapi sendirian??
teringat firman Allah bahawa kita diuji sesuai dengan kemampuan sendiri..so, saya sudah xda alasan. saya yakin yang saya mampu lakukan.
syukurnya Ya Allah, banyak nikmat yang Kau beri sehingga saya mampu berdiri sendiri..sedangkan nikmay ujian yang Kau beri ini dalah nikmat yang
paling istimewa yang pernah Kau beri pada setiap hambanMU..astaghfirullah..kami alpa ya Allah.

teringat kata Allah:

"Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan," (Asy-Syarh:4)

Tidak ada didunia ini yang mudah, kerana kenikmatan dan kesenangan itu bermula dari kesulitan. Ini formulasi yang Allah beri..hebatnya..
pastu Allah ulang lagi..

"(Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan." (Asy-Syarh:5)

Allah nak tegaskan kepada kita setiap kesusahan ada kesenangan, nak makan pun kena ada step2nya kan..mesti mau masak dulu, kalau yang tak teror sangat
masak tuh nasib2 lah makanan tuh masin kah..ataupun kalau kita mau berjaya mesti belajar hard dan smart kan..betul3x (style upin&ipin)

dalam kerja dakwah, kesukaran pasti ada..kerana jalan2 yang kita tempuhi sekarang nie bukan jalan2 yang ditabur bunga dan dihampar kapet merah macam VIP
tuh..tapi jalan yang penuh duri pokok semalu, batu2 yang menghalang perjalanan, dan banyak lagi halangan2 yang kita pasti temui disepanjangnya..

bagi sahabat seperjuangan,
janganlah putus asa, kerana Allah beri janji bahawa pengakhiran itu lebih baik dari permulaan. Yakin Islam pasti menang tidak kira gerak dakwah mu gagal
atau tidak diterima orang. sebagai hamba Allah, teruskan sahaja perjuangan ini..teringat pesan dari seorang teman..

"Andai diumpama Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh maka aku akan berjalan ke seluruh dunia bagi mencari jiwa2 muda
..aku x ingin mengutip dengan ramainya bilangan mereka, tapi aku ingin hati2 yang ikhlas untuk membantuku dan bersamaku membina kembali bangunan
yang usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah.." (As-syahid hasan al-banna)

petang tadik baru jak habis ujian bioteknologi, lepas habis tuh macam mau relax banyak2..tapi teringat Allah pesan..

" Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras untuk urusan yang lain" (Asy-Syarh; 7)

maknanya kita x ble berhenti kerana sesungguhnya masa kita sangat sedikit berbanding dengan kerja kita di hadapan sana..

teruskan perjuanganmu walaupun kaki berat melangkah..

diri inilah yang sepatutnya lebih muhasabah..
Read more...

Tuesday, September 29, 2009

Yang Pergi.....



Dengan nama Allah Yang Maha Penyayang lagi Maha Pemurah…
Madrasah Tarbiyyah Ramadhan telah pun berakhir, betapa ramai hamba yang bersedih kerana telah ditinggalkan sang kekasih hati..kekasih yang banyak memberi kebaikan kepada kita namun pada masa yang sama bergembira kerana berjaya mengawal diri daripada hawa nafsu. Mudahan momentum ibadah ramadhan berterusan selagi kita masih bernyawa…kerana kita tidak tahu bila kah waktu kita akan kembali kepada Allah…ingatlah hidup sebelum kita melangkah ke negeri yang abadi…



Beberapa hari di bulan ramadhan sebelum tibanya syawal, aku dikejutkan dengan berita yang amat menyedihkan…rasa terkilan bila mendapat tahu yang pakcik serta nenek aku meninggal dunia. Innalillahi wainna ilahi rojiun..mudahan Allah mencucuri rahmat kepada keduanya…amin…

Aku makin terkilan bila tidak sempat berjumpa dengan mereka sebelum pergi menemui Tuhan…Namum, pemergian mereka sudah cukup memberi peringatan kepada aku untuk lebih mengislah diri ini…seperti firman Allah setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati…Cuma bila itu yang menjadi rahsia Allah.

sahabat seperjuangan yang disayangi Allah…
waktu yang kita ada sekarang sangat sedikit jika nak dibandingkan dengan kerja dan amanah yang kita kena pikul dihadapan sana. apa yang ada disekeliling kita pasti akan kembali kepadaNya, Rabbul Izzati. Bila kita telah kembali kepada Allah, teman sejati hanyalah amal kita semasa didunia dan kita hanya bersendirian dihadapan Allah. Tidak ada seorang pun yang akan membantu hatta ibu bapa sekalipun…tanpa rahmat dan redha Allah kita pasti tidak dapat ,menghadapinya. Nauzubillah minzaalik.


Ingatlah 5 perkara sebelum tibanya 5 perkara..ianya sangat pasti dan tidak ada keraguan padanya..sihat sebelum sakit, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sempit, hidup sebelum mati…

Teringat dengan khutbah idul fitri oleh ust cecep semasa aku berada di kampong, bila tibanya syawal, kita telah kembali kepada fitrah manusia itu sendiri yang pada mulanya suci dan bersih dari dosa noda, seperti maksud idul fitri kembali kepada fitrah. itulah yang sepatutnya terjadi setelah kita melalui proses pembersihan rohani pada bulan ramadhan..proses meningkatkan takwa kepada Allah kerana salah satu tujuan bulan ramadhan disyariatkan adalah supaya orang2 beriman itu bertakwa, kerana sesungguhnya orang yang bertakwa sahaja orang2 yang beruntung. Subhanallah…hebatnya tarbiyyah Allah…

sahabat yang aku sayangi kerana Allah,
kematian pasti akan tiba, dan kita akan dikembalikan kepada Allah..ingatlah wahai sahabat, janganlah kita lupa kepada Allah kerana Allah sayang kepada setiap hambanya.sebab itu Allah telah menurunkan perintah berpuasa agar kita sentiasa berada dalam lingkungan rahmat Allah..Allah nak kita masuk syurga, namun kita yang menyombongkan diri..sentiasalah mengingati mati kerana Nabi SAW bersadda orang yang bijak itulah orang yangs selalu mengingati mati.

Akhirul kalam,
selamat menyambut aidilfitri, maafkan segala khilaf samada sengaja atau tidak disengajakan, kerana sesungguhnya hamba sangat lemah, jika ada dalam tulisan dalam blog ini menyakitkan hati pembaca, harap dimaafkan..

sesungguhnya, diri inilah yang perlu lebih muhasabah…

Read more...

Monday, September 7, 2009

Muhasabah Cintaku...



Wahai,
Pemilik nyawaku...
Betapa lemah diriku ini...
Berat ujian dariMu...
Kupasrahkan semua..padaMu...




Tuhan,
Baru ku sedar...
Indah nikmat sihat itu...
Tak pandai aku bersyukur...
Kini kuharapkan cintaMu...

Kata-kata cinta terucap indah...
mengalir berzikir di kidung doaku...
sakit yag kurasa kini jadi penawar dosaku...

Butir-butir cinta air mataku...
Teringat semua yang kau beri untukku...
Ampuni khilaf dan salah...
selama ini..
Ya Ilahi..
Muhasabah cintaku...

Tuhan,
Kuatkan aku...
Lindungi ku dari putus asa...
Jika ku harus mati...
Pertemukan aku denganMu...
Read more...

Saturday, August 22, 2009

Air mata keinsafan Di Ramadhan



Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah ya Allah…dengan kasih sayangMu yang melimpah ruah, Engkau masih mengizinkan hambaMU yang hina dan penuh noda dosa ini menginjak ke era ramadhan penuh barokah dan pengampunanMu…sungguh tak ternilai kasih sayang yang Kau berikan kepada kami…Alhamdulillah…
pertama kali dan selama-lamanya, kita panjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kepada Allah Rabbul Izzati yang masih memberi kita nafas bagi meneruskan hidup didunia fana ini dan seterusnya memuliakan hambaNya dengan memberi peluang kepada kita meraih ganjaran hebat di bulan mulia ramadhan. tak terhingga rasa kesyukuran dihati ini..kerana ramai saudara-saudara kita yang tidak sempat sampai kebulan yang suci ini…
sahabatku..
kalau kita lihat banyak banner2 atau iklan2 menyambut tetamu yang dipasang disepanjang jalan..masyaAllah..rupanya ada tetamu yang akan menemui kita..Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan..Selamat datang Bulan Ramadhan..mengapa kita mesti menyambutnya dengan penuh gemilang?? Ramadhan adalah tetamu agung kita yang selama ini ditunggu2 dan dirindui oleh hati2 yang mengaku dirinya beriman kepada Allah, yang sedar bahawa dirinya penuh dengan dosa maksiat lalu mengharapkan pengampunan dariNya, dan tahu bahawa amalannya masih belum cukup untuk menduduki syurga Allah yang penuh nikmat..



Alhamdulillah, kalau saya sendiri melihat dengan mata kepala, sangat bersemangat para pelajar terutamanya pada awal2 ramadhan. kalau solat terawikh masyaAllah, penuh surau sampai sanggup berhimpit-himpit walaupun dalam hati terasa siksa apatah lagi menahan panas. Tapi, oleh kerana semangat yang berkobar-kobar menyambut ramadhan yang tiba, sanggup menghadapi cabaran itu. subhanallah!!

InsyaAllah, sebelum ramadhan kita mungkin telah membuat beberapa persediaan untuk menghadapi ramadhan seperti berpuasa pada bulan rejab atau syaaban, membiasakan bangun malam solat tahajjud, ataupun memperbanyakkan zikir kita pada pagi dan petang..semangat yang patut dicontohi..tapi sahabat-sahabat sekalian, musuh kita tak pernah tidur walaupun kita cuba sedaya upaya untuk memantapkan ibadah kita. kalau kita kata kita paling bersedia menghadapi ramadhan tapi sebenarnya syaitan juga membuat beberapa persediaan dalam menghadapi bulan puasa, tapi buka ikut puasa bersama-sama tetapi sebelum tibanya bulan ramadhan lagi syaitan telah melatih tentera-tenteranya yakni nafsu agar kita lalai dalam ibadah.

semakin lama kita terbiasa dengan tabiat buruk ini, akan terbawa-bawa ke bulan ramadhan. contohnya kalau sebelum ramadhan kita dilalaikan untuk bangun lewat untuk solat subuh..kita akan terbiasa dengan tabiat tersebut. kalau sebelum ramadhan kita asyik fikir tentang makan, pagi petang siang malam hanya fikir soal makan jer, yelah kan nak dekat puasa so kalau tak makan puas-puas rasa rugi pulak. masyaAllah…apa jadi bila kita berada pada bulan rasmadhan. tabiat seperti itu sukar dibuang sebenarnya..inilah yang menyebabkan kita asyik fikir soal makan walau di bulan ramadhan. kenikmatan berpuasa tidak lagi dirasai malah terjadi peningkatan berat badan secara misteri.
sahabatku..
beginilah cara syaitan menipu kita..kita tertipu dengan bisikan-bisikannya yang indah sehingga kita merasakan benda yang dilarang oleh Allah menjadi sesuatu kebiasaan dalam diri kita..kita tidak lagi merasai bahawa itu adalah satu dosa lagi..semakin lama kita tidak lagi segan silu untuk melakukannya secara terang-terangan. sebab itulah kalau dibulan ramadhan, memang normal bila pada awalnya sangat ramai jemaah terawikh, tapi bila pengakhiran ramadhan saff pun penuh jugak tapi di pusat membeli belah..semua jemaah yang pada awalnya tu sibuk menghias rumah, membuat pelbagai jenis kuih muih..sedangkan ibadah pada akhir ramadhan ini perlu dimantapkan lagi..kerana ada padanya malam yang mulia daripada seribu malam, lailatul qadar.

sahabatku..
dosa adalah sesuatu yang pasti ..tapi adakah kita pasti bahawa kita akan mendapat pahala?? dibulan ramadhan inilah kita berusaha meningkatkan taqwa kita kepada Allah dan menyucikan segala dosa-dosa yang telah kita lakukan pada masa lalu kerana Rasulullah SAW pernah bersabda:

" barang siapa yang menghidupkan qiyamu Ramadhan denha penuh keihklasan kepada Allah maka akan diampuni dosanya yang telah lalu. "

masyaAllah, begitu sekali kasih sayang Allah kepada hamba2Nya. ibadah yang kita lakukan sebenarnya untuk diri kita sendiri..

sahabatku,
marilah kita bersama-sama muhasabah diri dan mengambil peluang keemasan ini untuk kita kembali kepada mengenal pencipta kita, untuk kita lebih dekat padaNya, memperbaiki hubungan kita denganNya, yang semakin lama semakin jauh…moga-moga denhan hadirnya ramadhan ini akan lebih memjadikan kita hamba yang taat padaNya. allahumma Amin…

sesungguhnya diri inilah yang oerlu lebih muhasabah.,


Read more...

Tuesday, July 28, 2009

Ku telusuri jalan berduri…


Air mataku kian melimpah-limpah, bila kuterus menghitung dosa-dosa yang kian membungkus hati..ku terus-terusan muhasabah diri yang kian lemah bila terkenangkan dosaku..aku tak tahu bila lah waktu hidupku kan berakhir sedangkan masih banyak tugas yang diamanahkan padaku dihadapan sana..
Jalan yang kutelusuri penuh duri, makin menyengat sakitnya bila duri-duri itu menembusi kaki ku disepanjang perjalanan.. kadang ku cuba kuatkan hati walau jasadku sudah tidak tahan menahan panahan duri itu, kadang kucuba berhenti sebentar mencabut duri-duri yang melekat namun bekas-bekas tetap masih ada..
Ya Allah, Engkau kuatkan dan tabahkan aku menyelusuri jalan ini..aku hamba lemah dan hina, ku perlukan bantuan dariMu..



Air mataku makin deras, setiap butir-butir kaca itu kusapu longlai..jikalaulah air mata ini boleh menebus dosa-dosaku yang ibarat pasir dipantai..ku mohon kasih sayangMu ya Allah, kerana ku yakin kasih sayangMU melebihi akan kemungkaranMu..
Tak mungkin aku bisa begitu sempurna untuk mencintaiMu, sedangkan ku hanya insan biasa..namun kucuba meraihnya walaupun langkahku amat perlahan..
Mungkin kah Engkau akan memberiku cintaMu yang agung itu?? Ku tahu ku tak layak..namun ku mendamba akan perhatianMu akan diriku..sekurang-kurangnya Engkau menoleh kearahku walaupun sesaat..

Dalam ku menyelusuri jalan yang penuh duri ini, pertolongan hanya kusandarkan padaMu..ku tahu jalan ini jalan menujuMu..ku ingin sekali bertemu denganMu..
Air mata makin deras membasahi pipi..kumerenung sedikitnya zikirku pada hari-hariku yang panjang..sedikitnya waktu yang kuluangkan untuk ku berbicara denganMu, sedikitnya masa yang kuluangkan untuk meluahkan segala masalah dan merintih padaMu..

Hatiku masih merayu-rayu memohon ampun dari Tuhanku..
Hatiku terus-terusan mengharap maaf dan ampun dari Tuhanku..
Hatiku memohon agar Tuhanku beri kekuatan dalam menyelusuri jalan ini walau duri-duri itu tidak pernah berputus asa member panahan bisanya untuk sesiapa yang ikut sama menyelusuri jalan ini..

Hati ini makin berharap..
Ketika semesta sedang bertasbih padaNya..
Read more...

Monday, July 27, 2009

Hidayah Milik Allah...



“Hmmm..kenapa aku rasa lain macam jer dengan kawan aku sorang nie..biasanya dia rajin tanya khabar kat aku..katanya nak jaga aku kat university nie..(kononlah), rasanya dia salah makan kot, tapi aku pelik perasaan aku ganjil pulak bila terkenangkan “mimpi” aku tuh..” lama aku mengelamun, sambil duduk di meja studi, assignment tak siap-siap lagi.
Bulan puasa nie banyak mengajarku erti bersabar dan istiqamah. Alhamdulillah, Allah masih lagi beriku kesempatan untuk merebut ganjaran di bulan penuh barokah nie..tiba-tiba handphone aku berbunyik bising melalak lagu cina..
“aik!! Baru jak ingat dengan dia..hehe, baru tau aku nie sapa..” kataku lagi
“Assalamualaikum..” dia memulakan bicara.
Eh!! Biar betul nie budak! Ke salah nombor nie?? Tapi nie betul la Joe (bukan nama sebenar).
“hello! Assalamualaikum!!” ada nada ketawa kecil dihujung salamnya tuh.
“ndak jawab berdosa tuh,” sambungnya lagi.



“waalaikumsalam, eh! Betul bah nie joe?” tanya ku penuh kehairanan (sambil mata pun membesar)…

“ iya bah..hehe (dia ketawa). “ aku mengucapkan syukur yang teramat sangat kepada Allah kerana akhirnya sahabat baik aku nie diberi petunjuk dan hidayah oleh Allah yang sangat berharga kepadanya. Alhamdulillah.

Melihat sahabat ku nie, aku rasa cemburu pulak. Di bulan yang barokah nie diketuknya pintu hati sahabat ku untuk menerima cahayaNya dan deenNya yang mulia. Ya Allah aku bermohon agar Engkau tetapkan dia pada jalanMu.Amin.

Setelah tuh ku beritahu berita yang sangat gembira nie kepada sang murabbi ku..menandakan tak terkatanya perasaan yang ku alami masa tuh, bermula dengan mimpiku itu. Maknanya perasaan pelik tapi benar yang kurasakan terhadapnya tuh punya makna yang tersirat..

Hidayah tu milik Allah, siapa sangka orang sepertinya menerima cahaya islam dengan begitu mendadak sekali..sedangkan umat islam sendiri tidak pernah bersyukur dengan nikmat Islam yang dipegangnya. Sedangkan masih ramai lagi yang memerlukan cahaya Allah dalam menyuluh hidup mereka sampai terkapai-kapai bak di lautan (kita bermadah sikit).
Sedih jugak kerana byk muslimah terutamanya dikalangan kita yg bergelar Islam sejak lahir tetapi masih ada doubt dalam hati untuk mengamalkan apa yg telah digariskan Islam. Sayang seribu kali sayang. Bila ditanya mengapa tidak mahu memakai hijab atau menutup aurat dgn elok, jawapan yg diterima, itu adalah pilihan masing-masing. Iya hidup ini sentiasa penuh dgn pilihan. Dan dalam kes ini pilihannya samada untuk taat dgn perintah atau tidak? Dosa atau pahala?
Yes!! Pilihan tuh adalah pilihan kita, tapi kita kena tahu bahawa apa yang kita pilih tuh akan dipertanggungjawabkan diakhirat kelak,tiada sesiapa yang akan membantu kita tatkala berada dimahkamah Allah, tiada peguambela yang datang menawar diri untuk membantu kita..yakinlah!!
Sahabat aku nie memang dah lama berminat dengan agama Islam, tetapi apakan daya belum lagi ada kekuatan sehingga pada hari yang dia telah mengucap kalimah syahadah. Allah dah bagi kita petunjuk, kita perlu juga usaha kearahnya..bayangkan sahabat2 sekalian, ada yang memerlukan masa selama 17 tahun untuk faham agama Islam..mereka sentiasa ada perasaan ingin tahu tentang keunikan agama Islam itu sendiri..Allah maha adil, maha penyayang, Dia tidak akan membiarkan hambaNya dengan begitu kejam..diberiNya sedikit cahaya bagi penyuluh jalan kehidupan.

Sehingga sekarang, perasaan cemburuku nie masih lagi tersisa bila melihat kesungguhannya dalam mengenal diri dan Tuhannya. Walaupun tiada bantuan sesiapa, dia masih yakin dengan kalimah yang diucapkannya itu. Alhamdulillah, sekarang dia dah mula nak kenal apa itu usrah/halaqah dan apa itu Islam..mudahan Allah tetap memberinya kekuatan untuk terus berada dijalanNya..insyaAllah kami akan terus membantumu dengan kemampuan kami,amin.
Read more...

Sunday, July 26, 2009

kita berada di saff yang sama…



“kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan umtuk manusia, (karena kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf dan mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah SWT..” (ali-imran:110)

Alhamdulillah, baru jak semalam aku meng”update” blog aku, sekali tukar imej sikit..maaflah kalau ada dalam kalangan pembaca sekalian yang tidak suka dengan perubahan ni..

Aku sempat lagi nak menulis entri baru nie walaupun sibuk dengan tugasan2 yang tak putus-putus..”kita berada di saff yang sama”…

Suka nak kongsi dengan sahabat pembaca sekalian, siapakah kita nie sebenarnya?? Kalau kita kaji balik ayat di atas..Allah SWT memuliakan kita sebagai umat yang terbaik!! Bagaimana nak jadi yang terbaik?? Allah menjelaskan kita bilamana kita mengajak kepada yang makruf, mencegah kemungkaran serta menjaga/memelihara diri kita daripada terpengaruh dengan fikrah yang bukan Islam.
.

Jelas bukan??

Setiap hambaNya yang telah mengucap kalimah syahadah, adalah seorang Da’ie..yes!! bagi teman seperjuangan diluar sana tak kira di mana berada mesti mengangguk tanda setuju kan..baru-baru nie aku ada terbaca sebuah buku prinsip dakwah Islami. Sekadar nak kongsi bersama, mungkin pada pandangan sahabat2 sekalian dan untuk diri saya sendiri, bahwa perintah Islam itu sudah gugur bilamana kita sudah menulis artikel mengenai Islam, ataupun berkhutbah dimasjid setiap minggu, ataupun kita nie memang seorang yang aktif dalam program-program islami..tetapi kita sebenarnya hanyalah berada ditepi dakwah sahaja..tidak melebihi daripada itu..kita belum lagi merasai kemanisan berdakwah kerana kita belum lagi terjun kearahnya..

Pengertian sebenar dakwah ini bila kita sudah bersedia berkorban, kerana dakwah itu adalah pengorbanan..berkorban dalam usaha merombak masyarakat jahiliyah serta berusaha bangkit ditengah2 masyarakat jahiliyyah. Siapakah yang sanggup?? Anda?? Atau Aku??

Kita sama-sama muhasabah diri..kerana yang sanggup itu hanyalah pendakwah yang betul-betul mewakafkan dirinya untuk Islam, yang sanggup berkorban harta dan nyawanya demi Islam, dan yang dalam hatinya tiada cinta selain daripada cinta Allah..astaghfirullah!! sanggupkah/layakkah aku??

Rasululllah SAW bersabda
“barangsiapa takut kepada Allah, maka dia tidak akan maju-mundur, barangsiapa yang tidak maju-mundur, maka dia akan sampai ketempat tujuannya, ketahuilah bahawa barang dagangan Allah itu mahal, ketahuilah barang dagangan Allah itu adalah syurga.”
Riwayat tarmidzi/hakim

Sahabat seakidah ku..
Allah sahaja yang layak kita takuti..Allah sahaja yang layak kita segani..mengapa kita perlu segan mau berbicara ditempat yang sepatututnya?? Mengapa kita mau lari masyarakat yang x sefikrah dengan kita?? Adakah kita takut akan dibenci?/ atau bimbang akan diejek oleh rakan-rakan?? Itu bukanlah sifat pendakwah kalau kita nie memang bercita-cita untuk menjadi pendakwah..takut dan pengecut walaupun maknanya seperti adik beradik, tapi 2 tetamu yang tidak diundang ini tidak wajar dibiarkan mengetuk pintu hati kita..kalau dah ketuk pintu hati kita pun katakanlah” tiada orang kat dalam..” malah kalau boleh kita jangan biarkan 2 tetamu ni tahu dimana pintu masuk ke dalam hati kita..(buat jendela banyak-banyak)

Yes!! Sahabat seperjuangan sekalian,hanya redha Allah yang kita dambakan, hanya redhaNya yang kita kejarkan..redhaNya sahaja yang kita perlu usahakan..walaupun kawan-kawan disekeliling kita ketawakan dan membenci..bukannya mereka boleh bantu kita pun kalau kita disoal dihadapan Allah nanti..

Sebab tuh Allah telah mewajibkan kita untuk mewarisi Nabi memikul beban dakwah.Firman Allah SWT;

“Dan Katakanlah (Wahai Muhammad): "Kebenaran itu ialah Yang datang dari Tuhan kamu, maka sesiapa Yang mahu beriman, hendaklah ia beriman; dan sesiapa Yang mahu kufur ingkar, biarlah Dia mengingkarinya “ (al-kahfi:29)


Allah beli kita dengan syurga, tapi kita nak bayar dengan apa?? sedangkan Syurga Allah sangat mahal,

“Wahai orang-orang yang beriman, maukah kaumu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Yaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwamu, itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.(as-saff:10-11)


“dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan ) Kami, kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh Allah beserta dengan orang-orang yang berbuat baik.(surah al-ankabut:69)

Qum, Faanzir!!
susun barisan dan kekuatan. Barisan dan kesatuan Umat.
Kita umat Islam semuanya berada pada saff yang sama dalam perjuangan ini..tiada yang membeza-bezakan kita kerana kita punya akidah yang satu..
Mari kita bersatu dalam saff yanag sama..
diri ini yang wajar kebih muhasabah...
. Read more...

Saturday, July 25, 2009

Nilai Ukhuwwah


Bismillahirrahmanirrahim...
Assalamualaikum, alhamdulillah ku panjatkan kepada Allah SWT kerana beri kekuatan dan nikmat kesihatan untuk terus berada di jalanNya. Agak lama jugak ku tak meng’update’ blog yang tercinta nie…

“Malam nie malam sabtu, aku perlu siapkan assignment dan proposal yang belum hantar lagi nie.hmmm, esok malam pulak meeting..ya..aku mesti berusaha..”bisik hati kecil ini..

“oh!! Lupa pulak malam nie ada halaqah dengan akhawwat, takpe..bawa lah buku sekali ble sambung study lepas halaqah..heee.”berbisik lagi.


Lepas solat maghrib disurau, aku bertolak kemasjid..harap2 akhwwat yang lain dah sampai dan aku sempat sampai solat berjemaah kat masjid tuh..
Tiba-tiba ku lihat sekujur badan, berjubah kelabu (lirik ala-ala Rabbani) kat hujung sekali dibahagian muslimah…hmmm macam kenal jer..ya..memang kenal akak nie..heee.

“assalamualaikum kak,” sapaku..

“waalalaikumsalam..oh..mas. apa khabar?? Tanyanya kembali.

“Alhamdulillah kak, akak dah lama kat sini?

“ya..mas ada qiyam ke?

“a’aaa..sekali halaqah dengan akhawwat..” balasku dengan senyuman..

Kami pun bercerita tentang kehidupan masing-masing..banyak dapat berkongsi pengalaman dengan akak nie,dah lama tak jumpa akak nie, rindu sangat. Last jumpa pun semester lalu, sehinggalah akak tanya aku tentang masalah/cabaran yang aku hadapi sepanjang tarbiyyah.



Hmm…memang susah sikit(eh..banyak) nak jawab pertanyaan nie..sebab apa tau, memang banyak cabaran yang aku tempuhi sepanjang perjalanan., baru ku rasa (oren+strawberry), bagaimana perasaan bila ujian datang melimpah ruah pada kita. Tapi, ku sangat2 bersyukur, sebab Allah lemparkan ujian nie untuk mendidik diriku yang hina dan lemah..hukhuk..alhamdulillah.(sambil tadah tangan)
Sambil kubercerita tentang kekuatan seorang da’ie itu..dimana kekuatan kita..bila kita bergantung harap segala-galanya pada Allah..yes..kita hidup untuk Allah kan..kalau bukan untuk Allah, untuk siapa lagi (soalan bonus)..

Aku cuba untuk buka satu persatu, kekuatan ukhuwwah yang mengikat aku dengan teman seakidah yang lain..kenapa aku rindu dengan mereka?? Kenapa aku mesti nak jumpa mereka jugak?? Bukan aku kena bergantung harap dengan mereka semata-mata, tapi tali yang telah mengikat itu yang menyebabkan kita saling memerlukan antara satu sama lain…berkasih-sayang keranaNya..ya Allah, Engkau telah memartabatkan nilai ukhuwwah antara kami..janganlah Engkau putuskan tali yang telah kami bina diatas jalanMu..Rasulullah SAW juga pernah bersabda:

“tidak beriman seseorang diantara kamu, sehingga kamu mencintai saudara kamu sebagaimana kamu mencintai diri kamu sendiri”
masyaAllah, hebatkan nilai ukhuwwah yang digambarkan oleh Rasulullah SAW dalam hadis diatas.



Akak J (bukan nama sebenar) hanya senyum sahaja lihat aku rancak bercerita sampai tak ingat waktu..hmm, aku memang suka bercerita apalagi bila ditanya tentang kehidupan yang pernah aku alami..akak J mengangguk perlahan, tanda setuju jugaklah dengan apa yang aku kata tadi tuh…

“betul tu dik, kita juga kena sebarkan ukhuwwah kita tuh dengan sesiapa sahaja,bukan sahaja dalam kalangan kita..”tambahnya lagi..aku pun mengangguk laju-laju.
Nampaknya, akak J dah nak balik. Usai solat sunat rawatib, kami bersalam-salaman dan bertujar nombor hp, heee..walaupun dah lama kenal tapi baru sempat nak berborak lama dengan akak nie..syukur..

Jeng,jeng,jeng…
1 new message
Ku bukak: kak J- pernah 1 ketika sorag sahabat memberitahu Rasul SAW akan rasa sayangnya kepada sorang sahabatnya yang lain. Rasulullah SAW pun bertanya semula apakah dia telah memberitahu sahabatnya itu tentang rasa kasihnya? Sahabat itu menjawab dia belum lagi berbuat demikian. Lantas, Rasulullah SAW pun berkata pergilah kamu kepadanya dan nyatakanlah bhw kamu mengasihinya”, salam sayang dari kak J…

Terima kasih ya Allah, Engkau beri aku sahabat yang baik..(air mataku juga mengalir)…

1 new message
Kubukak lagi: kak Ros- salam mas, kira2 jam berapa mas dan akhawwat yang len bagi2 tugas??

Hmmm, akak aku lagi sorang nie mesti bz memanjang..heeee…

Ku meneliti diri sendiri, ku bukak lembaran baru sejarah hidupku…halaqah penguat diri bagi diriku yang lemah dan dahaga cinta ilahi dan merindukan sebuah peringatan…
. Read more...

Thursday, July 9, 2009

Antara 2 Jalan...



Assalamualaikum w.w.b

Selamat datang dan setinggi-tinggi tahniah saya ucapkan kepada adik-adik yang berjaya melangkah lagi kehadapan dengan menerima tawaran ke institusi pengajian tinggi (IPT) ini.

Pasti adik-adik semua membawa harapan tinggi menggunung setinggi gunung kinabalu, macam lagu ni..” tinggi-tinggi gunung kinabalu, tinggi lagi sayang sama kamu”..hmmm memang femes lagu ni dalam kalangan orang2 disabah, tak pun setinggi gunung Everest lah..yalah kerana kita sebenarnya membawa harapan ibu bapa yang selama ini bersusah payah, berkorban, membanting tulang, mungkin juga mengikat perut demi memastikan anak kesayangannya berjaya sehingga mencapai kejayaan ketahap sekarang kan. Semua pengorbanan itu agar kita dapat belajar dengan selesa sekaligus cemerlang dalam pelajaran.
.

Saya pasti adik-adik semua juga pernah merasakan kesusahan hidup. Tapi ketahuilah adik-adik, kemiskinan hidup kita itu bukanlah penghalang untuk kita menempah kejayaan seperti orang lain. Kita semua adalah sama, tidak kira miskin atau kaya kerana disisi Allah SWT yang terbaik diantara hambaNya ialah yang paling takwa, maknanya kita berbalik soal hati kita. Hati yang menjadi raja bagi seluruh angggota badan kita, yang memandu kemana jalan kita selepas ini. Saya dan rakan-rakan seperjuangan yang lain amat berharap adik-adik semua yang bakal menerajui pemimpin pada masa hadapan agar sentiasa berfikiran positif dan matang agar tidak terpengaruh dengan anasir-anasir jahat yang sentiasa berada disekeliling kita. Saya juga amat yakin ramai diantara adik-adik yang masih keliru dan mungkin juga menyesal memasuki IPT terutamanya di bumi sabah ini. Tapi adik-adik, dimana pun kita berada tetap mempunyai matlamat yang sama, tujuan yang sama Cuma yang bezanya mungkin sistem di IPT tertentu. Oleh itu, buat apa kita nak membeza-bezakan IPT mana yang terbaik untuk kita. Allah SWT telah menentukan yang terbaik untuk kita. Siapakah yang terbaik keputusannya selain daripada keputusan Allah SWT?

Kepada adik-adik yang kami sayangi, saya dan juga warga SPL amat mengharapkan agar adik-adik tidak mensia-siakan masa dan juga peluang yang ada ini kerana ramai lagi sebenarnya sahabat-sahabat kita yang lain tidak berpeluang untuk menempatkan diri dalam IPTA/S. Kita ni sudah sangat-sangat beruntung. Kita cuba sedaya upaya untuk memastikan bahawa tujuan kita datang ke sini tercapai. Tapi adik-adik kena muhasabah balik adakah betul tujuan kita ke sini adalah semata-mata untuk belajar sahaja?? Adakah kita datang ke sini hanya untuk merangkul anugerah?? Memang itulah harapan kita dan juga impian kita bila berada di Universiti. Sebenarnya amanah yang kita pegang bukan sahaja membawa segulung ijazah untuk ibu bapa kita tetapi nilai peribadi kita yang akan kita beri dan bawa untuk mereka kelak. Iaitu menjadi insan yang berakhlaq mulia. Dimana titik permulaan semua tu?? Bagaimana kita nak memulakan anjakan paradigm?? Disinilah kita cuba untuk manilai sendiri peribadi kita yang selama ini tersembunyi.

Wahai adik-adik yang saya sayangi, kita menilai kejayaan
hidup kita bukan dengan neraca dunia., Jika dalam fikiran kita nak berjaya sebab nak dapat kerja dan beli kereta besar, rumah besar, bilik besar, pasangan pun besar, ataupun makan besar pasti kita tergolong dalam golongan orang-orang yang rugi. Saya bukan memandai-mandai untuk berkata begini tetapi sudah dinyatakan oleh Pencipta kita yakni Allah SWT. Ukuran siapakah yang lebih tepat daripada ukuran yang telah disediakan oleh Allah SWT kepada hambaNya?? Dia yang telah menciptakan segala isi langit dan bumi dengan begitu sempurna sekali pasti tidak akan pernah silap pernilaian. Kalau kita telah menganggap diri kita telah berjaya kerana banyak merangkul anugerah ataupun keputusan yang cemerlang, itu hanya kejayaan dunia yang pada hakikatnya bersifat fana. Apakah ukuran dan neraca Allah yang sepatutnya kita pegang?? Keimanan dan amal soleh, yang bersifat hakiki. Kejayaan dunia ini mungkin akan berakhir 30 tahun dari sekarang. Itu kita tidak akan tahu tetapi yang pasti ia akan berakhir.

Oleh itu, saya menyeru kepada adik-adik khususnya dan seluruh warga SPL agar bersama-sama berkongsi neraca kejayaan yang sebenarnya. Semoga Allah SWT tidak memasukkan kita kedalam golongan orang yang rugi didunia dan juga rugi diakhirat. Diri inilah yang sepatutnya lebih muhasabah. Semoga kita semua khususnya wagra SPL akan terus maju dan maju kehadapan. Selamat melanjutkan pelajaran di universiti Malaysia sabah!!!
Read more...

Monday, June 22, 2009

Ahlan Wasahlan!!!



Ahlan wa sahlan adik-adikku yang bakal ke menara gading tidak lama lagi...walau dimana sahaja adik-adik ditakdirkan menuntut ilmu, terimalah dengan rasa syukur kerana Allah telah memberi peluang kepada adik untuk meneruskan pengajian sehingga ke tahap sekarang...
dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung, di situ jugalah kita memegang amanah daripada Allah SWT..
semoga adik-adik sudah cukup bersedia untuk melangkah ke IPT..
saya sudah x sabar nak menyambut adik-adik sekalian terutamanya yang bakal menjadi mahasiswa Universiti Malaysia Sabah, adik-adik sangat bertuah...
Tahniah yer dik..!! Read more...

Friday, May 1, 2009

XM..XM..XM



Assalamualaikum...

" Aduh..aku x dapatlah join korang gi OneB ari nie..banyak lagi yang aku nak cover subjek Dr MBJ..len kali la ek.." kajol memberi alasan.

Sebenarnya sahabat, bukan kajol saja yang kata macam tuh..kita2 nie pun sama kan..lebih2 lagi yang menulis..

majoriti student, tak kira IPT mana sekalipun pasti ada yang study last2 minit..masa tuh tiba-tiba kita nie jadi rajin ke library..study group..kalau sebelum exam ada pulak masa nak ke OneB, tak pun CP..huhu..

"..eh! Rani! apasal mata kau macam panda?" tegur shah Rukh khan.
"..eleh..mengejek lah tu..aku tak tidur la semalaman..satu buku tuh aku baca,,fuh..tebalnya cecah 200000 m/s tau tak..hebat tak aku??" kata Rani dengan bangganya.

" fuyoo..hebatnya!!! berapa banyak yang kau paham??" sindir shah Rukh Khan sambil mengenyitkan matanya.

" Aku x paham pun..yang penting aku baca..huhu!!

Hmm, berbaloikah kita baca buku tapi x juga paham2?? nak cover semua memang kita tak boleh..jadi nak buat apa?? pengajaran untuk saya..study jangan last minit!!!

"..Fatimah, malam nie kita kesurau yok..lama dah aku tak solat jamaah kat surau.." ajak Khadijah.

"..Alhamdulillah..marilah. solat hajat pun ada sekali. Bila kali terakhir dijah pegi surau nie.." tanya Fatimah ingin tahu.

" Hmmmm..bila ya?? OOOh..hehe..actually nie baru kali kedua.." jawab dijah malu-malu.

Syukurlah...time2 XM nie ramai pulak yang tertarik nak kesurau solat jamaah..kalau sebelum nie..satu saf pun tak penuh..sekarang hebat..sampai 2-3 line. hampir penuh surau..kadang bersesak2 jugak.

nie lah Xm..kadang kita x nampak kesannya kepada diri kita..sebenarnya XM nie juga satu ujian kepada hamba2Nya...amalan kita pada masa nie InsyaAllah bertambah2. yalah..kita hanya bergantung pada Allah setelah berusaha..hanya Dia yang layak memberi apa yang terbaik untuk kita kan..moga2 ini juga satu tarbiyah untuk diri kita agar lebih muhasabah..diri inilah yang sepatutnya lebih muhasabah dalam mengislah diri..

semoga kita semua berjaya dalam apa jua bidang..mudahan untuk agamaNya..

" Ya Allah, sekiranya kegagalan kami membawa fitnah kepada islam dan perjuangan kami, maka Kau cemerlangkanlah kamidalam setiap perkara dan sekiranya kejayaan kami membuat kami jauh dari islam dan perjuangan kami, maka kau lebih berhak menentukan selayaknya kerana kami imani tiada apa yang kau takdirkan sia2 melainkan ada hikmah yang belum tersingkap nilainya.."

Ma'at taufiq wan najah..
. Read more...

Tuesday, April 21, 2009

Awak Sudi Jadi Isteri Kedua Saya??



"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Syazni tegas dan yakin.
Tiba-tiba mata Fulanah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.
"Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!" pekik Fulanah dengan suara tersekat-sekat.
Mata Syazni liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fulanah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fulanah langsung tidak selari dengan penampilannya.

"Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… " Fulanah mula sebak.

"Tak. Maksud saya…"

"Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!" potong Fulanah dengan kasar.

"Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?" suara Fulanah semakin tinggi, setinggi egonya. .

Syazni diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fulanah' di sebalik Fulanah yang dia kenal selama ini. Fulanah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Syazni seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. Syazni muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

"Ada hikmah," bisik hati kecil Syazni, sekecil pandangannya terhadap Fulanah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Syazni sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak. Keyakinan serta keaktifan Syazni berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam persatuannya. Malah, Syazni dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama.

Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fulanah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Syazni. Bagi Fulanah, Syazni seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Syazni melamarnya menjadi isteri kedua. Syazni masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fulanah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fulanah, namun sikap Fulanah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Syazni tersebut.

Bagi Fulanah, Syazni tak ubah seperti lelaki lain. Gerak kerja dakwah Syazni berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu kehilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Syazni semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya. Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Syazni – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Syazni.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Syazni dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Syazni sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Syazni menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fulanah atau tidak? Syazni bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut. Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Syazni berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya.

Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Syazni mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fulanah.

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Syazni tanpa segan silu.

"Sudi," jawab Nusaibah ringkas.

"Er, betul ke ni?" tergagap Syazni menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Syazni.

"Kenapa saya?" tanya Syazni ingin tahu.

"Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak," jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

"Baiklah," jawab Syazni tersenyum.

Akhirnya, Syazni dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini. Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Syazni terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Syazni semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Syazni membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya. Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Syazni. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

"Abang, saya nak tanya boleh?" sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

"Ye sayang?" jawab Syazni sambil memandu.

"Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang," luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

"Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa," Syazni menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

"Yeke? Dia datang program tu rupanya," jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Syazni dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Syazni yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Syazni aktif dalam dakwah sebelum ini.

"Kita dah sampai," Syazni membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya.

Syazni berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

"Itu isteri pertama abang," Syazni menuding jari ke arah khemah tersebut

"Mana bang?" Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Syazni.

"Tak nampak pun," Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

"Siapa nama isteri pertama abang?" Nusaibah sangat berdebar.

Syazni tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.
"PERJUANGAN, " jawab Syazni.

Sedarlah semua wahai muslimah serikandi dan perwira Islam ... kalian akan dimadukan!


Jika dirimu bakal seorang isteri…
Terimalah kenyataan bahawa anda akan dimadukan, bahkan anda bukan isteri pertama yang bakal dikahwini tetapi anda adalah bakal isteri kedua kerana isteri pertama bagi suamimu ialah perjuangan Islam!
Perkahwinan ini telah lama dilangsungkan…
Kehadiran dirimu adalah untuk bersama berganding bahu memperjuangkan islam bukan menjadi batu penghalang perjuangan suamimu. Janganlah jadikan dirimu sebagai punca serta merendahkan harga diri \mu dengan terjadinya perceraian suamimu dengan isterinya yang pertama iaitu perjuangan islam!

Jika dirimu bakal seorang suami… Terimalah bahawa anda bukanlah suami yang pertama yang bakal dinikahinya atau insan yang pertama yang dicintai dan disayangi oleh bakal isterimu! Bahkan dirimu adalah insan yang kedua yang dicintainya, kerana suami yang pertama baginya ialah perjuangan islam dan memartabatkannya.
Dia mencintaimu kerana dirimu mencintai islam dan memperjuangkan islam. Jika dirimu tidak sedemikian, sekelumit cinta pun tidak akan lahir dalam sanubari isterimu…

Bantulah isterimu atau suamimu dan kuatkanlah dia untuk meneruskan perjuangan islam ke serata dunia!!Takbir ! Allahuakbar!

sumber: penditamuda
rujukan: www.iluvislam.com
. Read more...

Saturday, April 11, 2009

Sang Mujahid Ku...


Maha suci Tuhan yg telah mempertemukan kita dlm medan perjuangan menuju redhaNya, I’allah…Selawat dan salam buat Junjungan Mulia Rasulullah s.a.w yg dlm urat nadi kita mengalir warisan sunnah dakwahnya…juga kalungan doa buat ahli bait Baginda s.a.w, juga para sahabatnya, serta rijal2 slps mereka yg telah meneruskan sunnah menginfaqkan diri utk agama demi menegakkan kalamNya..

Mujahidku,
Betapa kesabaran ini sering teruji dlm menanti hadirnya dirimu. Terasa ada benarnya mereka yg mengatakan seberat2 ujian itu ujian hati dan perasaan… belenggu fitnah melingkari, dan ana sering risau diri ini kalah jua suatu hari nanti. Bergetar hati ini dgn pertarungan maknawi…antara azam memelihara diri demi melayakkan ana bertemankan rijal seistimewa anta, dan keinginan utk mengalah dan memilih rukhsoh dlm bermuamalah demi menjamah halawah ber‘alaqah sama seperti org lain…ya mutsabbital qulub tsabbit qolbi ‘ala diinika wa ‘ala to’atik…

Pewaris harapan ummah
,
Tatkala rindu mula menyesakkan kalbu, ana berusaha sedaya mungkin utk tenggelam dlm kekhusyukan merintih meminta bantuanNya, namun rindu ini terus dan terus menggelegak hingga menuntut ekspresi…lantas jari jemari ini mula menari, dlm usaha mencari ketenangan hati. Sungguh mujahidku, diri ini teramat ingin disegerakan pertemuan kita!


Pembawa panji Islam,
Maafkan diri ini atas kelemahan…”khuliqol-insanu dho’ifa”…I’allah, ana akan berusaha memperkasakan mujahadah dari hari ke hari, malah dari saat ke saat, dan akan ana jadikan penantian ini sbg fatrah tarbiyyah…persediaan utk ana menghadapi hakikat suatu hari nanti anta bakal diminta olehNya utk memenuhi janji, bahawa hidup dan mati anta hanya utkNya dan kegemilangan agamaNya.

Tsamaratu fuadi,
Di mana pun anta skrg, dgn seikhlasnya ana berdoa, moga anta terus dibantu dan diberi taufiq olehNya utk menyibukkan diri dgn urusan ummah kita, dan moga anta terus terpelihara dari fitnah zaman kita, dan ujian hati dan perasaan yg telah memperbudakkan sejumlah besar sahabat2. Kuatlah mujahidkuku, demi janji kita utk menyerahkan diri ini secara kamil kpdNya! Yakinlah, janji Allah itu pasti…andai kita tidak sempat dipertemukanNya di dunia ini utk mengusahakan sa’adah ummah bersama, pasti akan Dia pertemukan kita di dunia yg lebih abadi, setelah kita masing2 menemui keagungan syahadah di jlnNya.



Qa’id yg kutunggu
,
Tulus ana berharap agar Dia menggerakkan hati anta utk turut mendoakan ana…moga2 di saat kita diijabkabulkan nanti, diri ini masih mampu mengukir senyuman puas, lantaran usaha ana utk mempertahankan ‘iffah seorg mar’ah berhasil jua akhirnya. Doakan diri ini juga sepertimu, qawiyy dan meletakkan jihad sbg cita2 tertinggi…doakan diri ini juga sepertimu dan salafussoleh, yg mana Dia & RasulNya lebih dicintai dari diri mereka dan pasangan mereka…doakan diri ini juga sepertimu, tsabat dan indhibat berakar menghiasi hati…doakan diri ini juga sepertimu, hidup mengabdi dlm amal islami…doakan diri ini juga sepertimu, memenuhi tuntutan hadis ‘sebaik2 manusia ialah yg paling bermanfaat kpd manusia lainnya’

Mujahidku,
Doakan diri ini juga sepertimu, mencintai semata2 kerana tempias cinta Ilahi!

sunber: srikandimuda
. Read more...

Mitos Cinta R & J


Salam wasilah ukhuwahfillah, sahabat seperjuangan semua..
Jika sebelum ni saya pernah bincang mengenai realiti cinta sebenar mengikut pemahaman saya..tapi saya nak tambah serba sedikit mengenai masalah cinta yang sering menghantui fikiran kita sebagai remaja..hehe syabab..
entri "Cinta Itu Perkahwinan" dalam post2 yang lalu telah saya sentuh tentang hakikat cinta dalam Islam, iaitu perkahwinan.

"Ishh!! kolotnya pemikiran!!"..
"Alaaaa..couple2 ni kan trend bah!! kalau ndak da couple x best la kehidupan remaja kita.."
"couple ni beri kita semangat juak mau belajar tau!!"

Nilah dialog2 yang biasa kita dengar..well, betul juak tuh!!
Tapi, pada pandangan saya cinta sebegini hanya sebuah mitos sahaja seperti sebuah kisah Romeo & juliet, tak kisahlah dalam versi apa sekalipun..
Wah!! romantiknya Romeo sanggup tak tidur malam menunggu si sang Juliet di bawah pokok kelapak, hanya nak tengok muka..konon kalau tak tengok sehari mandi tak pakai sabun..hehe..

Si Juliet pula rela menanti walau seribu tahun..dipetik dari lagu imran ajmain.
Banyak lagi mitos2 yang menggambarkan betapa indahnya percintaan antara dua insan..sehingga ada pepatah mengatakan "cinta itu buto"lah..

Namun cinta yang didasari dengan nafsu sebegini pada akhirnya akan membawa kerugian pada diri sendiri..kedasyatan mitos cinta sebegini yang telah meracuni pemikiran ramai dalam kalangan sahabat kita diluar sana..sehingga telah mengotorkan makna cinta itu sendiri..Allah SWT menciptakan cinta dalam keadaan suci bersih, agar kita semua berkasih-sayang antara satu sama lain, agar kita mencintai saudara kita, agar kita tidak saling bermusuh-musuhan sesama saudara..

well, hebatnya panahan mitos cinta nafsu ini sehingga berjaya mencipta sejarah 'kahwin' sebelum 'nikah'..saya minta maaf mungkin saya berkasar..but this is reality that we must accept it.

Ketahuilah sahabatku, cinta itu sangat suci..yang mengotorkannya adalah tangan-tangan manusia yang tidak mengenal apa itu dosa /pahala dan syurga /neraka.
Cinta seperti ini juga yang menyebabkan maksiat berleluasa…si Romeo yang telah berjanji sehidup semati kononnya sudah lupa bila sudah puas menikmati madu bunga..barulah si romeo itu sedar bahawa pasangannya itu bukanlah yang terbaik!!
Juliet pula, dengan senang2 jak nak kasih "free2" selepas mendengar bicara manis sang Romeo..lepas dah bagi baru nak kata si dia bukanlah pasangan yang baik untukku..huhu..

Mula la nak salahkan masing2, setelah semuanya sudah menjadi debu..kenapa nak buat benda yang merosakkan diri sendiri?? Allah kan dah sediakan method dan cara yang halal bagi menyuburkan cinta kita yang kian mekar disiram embun pagi..kahwin satu2nya jalan terbaik.

si Romeo, "susah bah mau kahwin sekarang nie..dah la aku xda keja lagi nie..mau kasih makan apa anak bini ku nanti?? kalau ada anak nanti lagi bertambah beban ku…fuh!!".

Si Juliet," Hmm, tunggulah klau dah keja baru kahwin..masa sekarang ni nak kenal2 dulu hati budinya..ekonomi dah stabil, baru rumahtangga bahagia."
Dalam Mitos cinta R&J (singkatan untuk Romeo&Juliet), dating, tengok wayang, makan berdua-duaan, pegang2 tangan merupakan parkara yang wajib dalam mengekalkan lagi silaturahmi..hehe loghat indon sket. Tak cukup dengan itu, lagak macam suami isteri pulak bila berjalan kehulu kehilir, si Romeo sanggup membawa beg tangan si sang juliet..hehe geli juak rasa hati saya melihatnya..kalau dah macam nie, apa2 pun mereka sudah tidak segan silu buat sesuatu yang luar biasa..ampun maaf ya..nah kan da ada orang yang marah tuh…huhu.
Pada pandangan mereka, mereka adalah Romeo & Juliet abad 21, menjadi contoh kepada para remaja
sekarang..huhu..Allah SWT amat bertegas dalam hal ini. Firman Allah SWT;

" Dan janganlah kamu mendekati zina; (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji, sesuatu jalan yang buruk" (surah al-isra' : 32)

Bahagianya mereka..betulkah?? bagi saya hubungan sebegini takkan kemana akhirnya. Bila dah bosan tuh baru nak cari kesalahan masing2, sebagai alasan nak putuskan hubungan. Adalah pulak sahabat ni merayu-rayu agar tidak ditinggalkan kekasih hati, konon takkan bisa melupakanmu..hehe lagu ni dipetik dari kumpulan Radja. Mana maruah kita masa tuh??


Cuba kita refleksi diri, adakah kita pernah berfikir kita mencari pasangan yang sesuai agar dapat membina rumahtangga yang bahagia..agar dapat mendidik generasi kita kerana benih yang baik akan menghasilkan buah yang berkualiti..Betul nie..kalau dimasa sekolah2 dulu bercouple2 ni hanya nak seronok sahaja kan..mana ada terfikir nak bina rumahtangga dalam usia semudah itu, apatah lagi kalau mau bincang tentang rumahtangga dalam sudut Islam. Lagi mereka tidak faham sangat..

Kalau mau saya bincang rumahtangga dari sudut Islam panjang lebar juak, saya pun tak khatam lagi buku tu..Cuma kuliah ustaz sarip adul pada setiap malam sabtu di masjid UMS ada membincangkan tentang Baitul Muslim, banyak bincang tentang bagaimana nak bina rumahtangga dakwah, cara2 memilih pasangan yang baik dan juga tujuan perkawinan itu sendiri..bah datanglah beramai-ramai.
Cumanya, kalau niat kita ni baik, suci, murni seperti minyak masak seri murni..insyaAllah akan dapat menghindarkan kita dari lembah kemaksiatan, apatah lagi mendekati zina kan..pasti pelajar UMS sudah maklum dengan 4P yang pernah Ustazah Siti Norbahya Mahmood bincangkan dalam kuliah cinta ilahi..hehe ketika cinta bertasbih..

P yang pertama ialah pandangan mata..seperti dalam lagu P. Ramlee kan.." dari pandangan mata.." cewah!! dari pandangan mata itulah turun kehati.." amboi, cantiknya kening dia..fuh bulu mata tuh lentik, bibir seludang..adui!! tak lena lah aku makan nie..mesti tidur pun tak basah.."
betul kan?? sebenarnya zina itu bermula dan bertitik tolak daripada pandangan mata kita..pastu turun kehati..mula lah memikirkan si dia setiap saat dan minit..sesuai dengan firman Allah SWT:

"Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."
( surah an-nuur: 30)
Kenapa Allah kata jagalah pandangan dahulu?? sebab ia adalah punca utama yang mendorong seseorang melakukan kemaksiatan..pandangan itu juga satu zina..zina mata namanya..
Astaghfirullah!! betapa banyak dosa2 kita..ishk..ishk..ishk.
Sebenarnya Allah dah beri berita gembira kepada pasangan yang berkahwin;

“Dan nikahkanlah orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak nikah di antara hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya, dan Allah Maha Luas pemberian-Nya lagi Maha Mengetahui.”
(An-Nur:32).
Rasanya tak perlu risau tentang kecukupan. Semuanya rezeki datang dari Allah kan.
Ibnu Mas'ud pernah berkata:

" Carilah kekayaan dan rezeki melalui pernikahan."

" Tapi, macam mana dengan keizinan ibu bapa kami?? kan perlu restu mereka? kalau mereka tak restu kami takkan bahagia sampai beratus keturunan."

well, kita cubalah bincang dengan mereka secara berhikmah, lemah lembut. kan hati mereka itu milik Allah SWT. Sekelip mata jer Allah ble lunakkan hati mereka, Cuma perlu keyakinan, keberanian dan penuh hikmah. Benda baik pasti mereka izinkan, ibu bapa lah yang paling gembira bila anaknya juak gembira..hehe.

Saya ni bukanlah juak pakar dalam bab nie..belum kahwin juak Cuma saya nak kongsi sedikit ilmu dan kefahaman saya dengan sahabat sekalian. Kalau kita lihat realiti remaja sekarang amat menyedihkan..
Bah, janganlah kita risau jika kita suda ada jodoh, istikhara la agar mendapat petunjuk..mudahan Allah beri petunjuk dan memudahkannya untuk kita jika niat kita baik, demi agamaNya. Pilihlah insan yang baik agamanya..serta jelas matlamat hidupnya..semua kareteria2 itu bergantung juak dengan kefahaman kita tentang agamaNya..
yakinlah dalam firman Allah SWT:

"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga
(surah an-nuur: 26)


nak cari yang soleh atau solehah??? kena jadi yang soleh dan solehah dulu..ya kan??
wallhua'lam bissawab.
. Read more...

Thursday, April 9, 2009

Berjuang Dunia dan Akhirat??


Salam ukhuwafillah,
entri kali ni saya nak kongsi perasaan dengan sahabat sekalian berkenaan isu politik di negara kita baru2 ni, yalah sebagai mahasiswa kita juga wajar menyedari hakikat sebenar perjuangan para pemimipin negara kita..
Betulkah berjuang dunia dan akhirat??
atau sekadar pancingan semata-mata untuk menarik sokongan??

Astaghfirullah!!
Saya akui bahawa politik ini merupakan salah satu wadah perjuangan demi menegakkan Islam, yang dipimpin oleh du'at yang haraki. Cuma masalahnya, pertarungan yang berlaku hari ni ialah pertarungan politik kepartian demi mengukuhkan kedudukan negara tetapi diatas jalan kekufuran.

Tiang-tiang Islam hanya akan dapat ditegakkan daripada kepimpinan yang beriman sahaja, yang mempunyai kepekaan yang syumul..kerana sesiapa yang membantu agama Allah SWT pasti Allah SWT akan mengukuhkan kedudukan kita serta membantu segala urusan kita..



Saya rasa tidak pelik bila terdapat golongan thiqah (adil) yang disingkirkan serta dihina malah golongan yang tidak disukai dan disenangi pula yang dipilih menjadi pemimpin.



Sebab pada Zaman Rasulullah SAW juga berlaku kes yang sama bila mana baginda sering mendapat tentangan daripada kaum baginda semasa berdakwah, malah bapa saudara baginda sendiri..merupakan penghalang yang terdekat,
Semua ni terjadi bila nafsu menguasai iman seseorang, mulalah merasa bangga dengan pujian sedangkan hatinya tiada keimanan sedikitpun dan keinginan untuk berjuang dijalan Allah.
Saya bukan sekadar cakap sahaja tetapi melihat akan realiti dunia sekarang.
Kalau kita lihat, fenomena kelemahan umat Islam pada hari ini adalah daripada kelemahan para pemimipin.
Dalam Tamadun Islam, bagaimana keruntuhan Daulah Abbasiyyah berlaku?? Semuanya adalah datang daripada natijah penyelewengan yang berlaku dalam kalangan pemimpin pada masa itu..

Firman Allah SWT;
"Dan mereka berkata," Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah menaati para pemimipin dan para pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami, dari jalan yang benar.Ya Tuhan kami, timpakanlah kepada mereka azab dua kali ganda dan laknatlah mereka dengan laknat yang besar."
(surah al-ahzab: 67-68)

Astaghfirullah!! beratnya siksaan Allah SWT..
berbeza sekali dengan politk tang berlaku di Palestin, bila mana HAMAS tetap menjadi pilihan rakyat..walaupun mereka sengsara tiada makanan akibat sekatan, dibedil dengan bom, mengapa mereka masih tetap teguh dan bersabar dengan ujian berat macam tu??



kerana mereka mempunyai pemimpin yang mempunyai matlamat perjuangan yang suci..pemimpin seperti ini tetap akan menjadi sokongan rakyak.
Di Palestin, pilihanraya UNRWA (the United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees in the Near East) HAMAS menang 17 kerusi daripada 27 kerusi yang dipertandingkan..

HAMAS tidak menggunakan kuasa yang dipertanggungjawabkan dengan kepentingan duniawi semata-mata malah juga kepentingan ukhrawi, mereka sentiasa bersama-sama dengan rakyat ketika senang dan susah.Bagi mereka jihad adalah jalan dan syahid adalah matlamat mereka..begitu juga dengan rakyatnya..



kepada bakal-bakal pemimpin terutamanya di IPT, sama-sama renungkan serta cermin diri..kita jadikan ia sebagai medan perjuangan agar Islam terus tertegak dihati setiap umat Islam..
sesungguhnya Islam adalah satu-satunya agama yang diredhai Allah.
sama-sama kita perjuangkannya!! Read more...

Wednesday, April 8, 2009

Hawa Menangis Lagi...


"Aku wanita punya hati nurani,
yang tak dapat dibohongi,
pabila cinta telah membutakan mata,
dan membuat tuli telinga,
apakah salah jika aku menyinta,
apakah salah jika engkau ternyata,
pilihan hati belahan jiwaku ini…

Lagu daripada Datuk Siti Nurhaliza yang bertajuk 'Wanita' ni memang sedap didengar. Juga amat popular terumanya dalam kalangan hawalah, sapa lagi..
Yang menulis ni juga kaum hawa, yang memang rapuh hatinya..nak sambung lirik lagu tadi..teringat saya bila menghayati lagu ni, Hawa ni rapuh hatinya. Hmmm, dengan perkataan lain Hawa ni dianugerahkan hati dan perasaan yang sangat lembut. Subhanallah. Indahnya ciptaan Allah, sebab tu wanita mudah menangis. so,kaum Adam janganlah heran atau rasa sebal bila kitorang ni kuat nangis..heeee. Cuma kalau ikut pengalaman saya pulak, saya memang mudah menangis terutamanya bila lepas saya solat dan berdoa. Kadang baca buku pun saya nangis, sedihlah katakan…tapi bukan lah nangis bila baca buku genetik atau soil science. kalau buku tu saya memang serius tahap dewa-dewi. Kalau keluar air mata pun disebabkan mengantuk.heeeee.

Oh ya, berbalik dengan topik kita, hawa suka nangis…saya cuba mencari reason kenapa Allah ciptakan kaum hawa sebegitu rupa, yalah Allah tidak akan menciptakan sesuatu tanpa tujuan kan…pasti ada hikmah yang tersembunyi disebalik anugerah Allah yang amat bernilai ini. Alhamdulillah saya amat bersyukur. Bercakap tentang air mata ni sebenarnya sinonim dengan hawa, tapi tak salah jika kaum Adam pun mengeluarkan air mata kerana ia juga diperlukan oleh sesiapa sahaja. Hmm,adakah disebabkan suka nangis ni hawa jadi lemah ka??



Kalau bagi saya, bagus juga kalau kita mudah nangis ni…kalau kita baca Al-Quran kan kena nangis, kalau tak leh nangis mau juga paksa kan..disinilah kelebihan hawa, senang nak keluarkan air mata dan dalam masa yang sama dapat didik jiwa kita agar kita sedar bahawa Allah sedang "berbicara" dengan kita. Agar kita dapat rasai keagungan Al-Quran, melalui keindahan bahasa dan isi kandungannya…subhanallah.
sebab kan takut-takut kalau kita tidak dapat paksa keluarkan air mata semasa membaca Al-Quran, ada sesuatu dalam hati kita…InsyaAllah air mata kita itu dapat mencuci titik hitam dalam hati..
Satu lagi benda yang paling susah orang nak menangis bila lepas habis solat, time berdoa la.tak banyak orang yang ble keluarkan air mata masa berdoa sebab kadang berdoa tak tahu apa yang didoakan, sebab dalam fikiran tu mau jak cepat-cepat habis solat. Eh, maaf jangan marah ya sebab saya bercakap tentang diri saya sendiri.huhu.

Betul kan, apalah salahnya kita berlama-lamaan doa pada Allah, sebab Allah kan dah janji kalau kita berdoa pasti dikabulkan, jika kita beriman pada Allah.
Saya teringat suatu hari ni, memang hari tu saya sangat tertekan, penat, sedih, kecewa (macam simptom putus cinta lak, tapi bukan ya)…kan banyak bah keja..rasa hampir 30% mau give up sudah…
lepas tu, saya cuba buka laptop (biasanya di skrin saya automatik akan keluar tazkirah) dan tazkirah tu berbunyi..
" Maksud firman Allah: Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula (kamu) bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. (Ali Imran:139)

Astaghfirullah3x…tercucuk hati ni dengan teguran Allah malam tu..bersalah dan berdosa sangat, mau nangis sudah malam tu..mata mula berkaca-kaca..nah kan nangis sudah..cepat betul kita putus asa sedangkan mau banding ujian kita dengan Rasulullah SAW, jauh berbeza..satu lagi muncul sebab saya mau baca lagi…(saya tekan next)..

" Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar. (Ali Imran:142)

Bertambah-tambah lagi la air mata ni mengalir..malu bah..lepas kita nangis tu kan, semangat kembali muncul sebab yakin pertolongan Allah pasti ada..

Ada lagi satu peristiwa, saya tertengok kawan saya ni berseorangan….nampak muka 5 sen tu mesti ada masalah nie..mau menyibuk ka tidak…hmmm bukanlah menyibuk tapi sebagai kawan, kena concern kan..
memang sah ada masalah…belum citer dah nangis..wah. lagilah kalau dah citer…bah nangis dulu la.
barulah dia mau citer..

Ketahuilah sahabat, memang kadang lepas kita menangis hati akan terasa tenang dan lega, tapi ketenangan yang paling manis bilamana kita menangis kerana terkenangkan dosa-dosa dan takut akan azab Allah, sambil meminta ampun padaNYA..kerana Rasulullah SAW pernah bersabda yang diriwayatkan dari ibnu Abbas:

"dua mata yang tidak akan disentuh api neraka, iaitu mata yang berhirasah( berjaga) malam kerana Allah SWT dan mata yang menangis kerana takut akan azab Allah SWT".

Wallahua'lam… Read more...

Penyejuk Hati




Ya Allah, ampunilah kami, orang tua kami, anak-anak kami, guru-guru kami, saudara-saudara seagama, sahabat-sahabat kami, orang-orang yang mencintai kami karena Engkau, orang-orang yang berbuat baik kepada kami dan bagi kaum muslimin muslimat, mukminin dan mukminat, wahai Tuhan penguasa alam semesta. Sesungguhnya Engkau Maha mendengar doa. Amin
Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memelihara wajah kami dari sujud kecuali kepada-Mu, Ya Allah peliharalah wajah kami dengan kemudahan rezeki dan jangan Engkau merendahkan kami dengan kesempitan rezeki-Mu. Maka peliharalah diri kami dari meminta-minta hajat kami kecuali kepada-Mu dengan kemurahan dan kaunia-Mu. Wahai dzat yang paling penyayang. Amin
Wahai Dzat Yang Maha Hidup, Wahai Dzat yang terus menerus mengurus makhluk-Nya, dengan rahmat-Mu kami mohon pertolongan, terimalah doa kami, Wahai Tuhan Kekalian Alam. Amin





Ya Allah, peliharalah kami dari musibah yang Engkau turunkan, berikanlah kami nikmat-nikmat-Mu dan jadikanlah kami hamba-hamba yang mendapatkan kebaikan, bukan hamba-hamba yang mendapat ujian, dengan rahmat-Mu, Wahai yang paling penyayang diantara yang penyayang. Anugerahkan kepada kami kesehatan lahir dan bathin. Amin
Wahai Yang Maha Lembut, Tuhanku, ampunilah aku dan terimalah tobatku. Sesungguhnya Engkau Maha Menerima tobat lahi Maha Penyayang.Amin
Ya Allah, yang melepaskan kesulitan, yang menghilangkan kesedihan, yang memenuhi permohonan orang-orang yang dalam keadaan terpaksa, Yang Maha Pengasih dan Penyayang di dunia dan akhirat. Amin
Ya Allah, ditempat ini aku bertaubat kepada-Mu dari dosa kecil dan dosa besar, dari kesalahan yang tampak dan yang tersembunyi, dari tergelinciran yang lama dan yang baru, dengan tobatnya orang yang tidak menghendaki lagi melakukan kemaksiatan dan tidak berniat kembali kepada kedurhakaan, Ya Rabb hanya Engkaulah Maha Pengampun. Amin.
Ya Raab, saya tidak ragu atas rahmat-Mu, engkaulah pelindungku di dunia dan akhirat, wafatkanlah aku Ya Raab dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang sholeh.
Ya Allah, karuniakanlah keikhlasan dalam jiwa kami. Jadikanlah kami hamba-Mu yang senantiasa peduli dengan hamba yang lainnya. Ya Allah bantulah kami, untuk mendekati-Mu dengan amal-amal yang suci. Amal yang membersihkan kami dari dosa dan menjaga kami dari mengulangi celaka. Amin.
Ya Allah, limpahkanlah malam-malam barakah kepada hamba-hamba-Mu ini. Malam dimana hamba-Mu senantiasa bersujud kepada-Mu, malam dimana hamba-Mu dengan khusyu’ menghadap-Mu dengan penuh linangan air mata berharap ampunan dan ridho-Mu, sementara banyak hamba-hamba-Mu yang lain sedang terbuai mimpi dalam tidur mereka. Amin.
Ya Allah, berikan aku ilham untuk mensyukuri nikmat yang telah Engkau karuniakan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan agar dapat beramal sholeh yang engkau ridhoi, jadikanlah ketrunanku orang-orang yang sholeh. Sesungguhnya Aku bertaubat kepada-Mu dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri. Amin.
Ya Allah, jadikanlah aku dan keturunanku orang-orang yang mendirikan sholat, Ya Allah kabulkanlah do’aku, kasihi kesendirianku dihadapan-Mu. Gemetar hatiku karena gentar kepada-Mu. Goncangan tubuhku karena takut kepada-Mu. Dosa-dosaku wahai Tuhanku, telah membawa kepada tempat kehinaan dihadapan-Mu. Amin. Read more...

Saturday, March 28, 2009

Bila Hati bersuara....



Akan ku genggam Hidayah-Mu…
Ya Allah, aku pernah sekali berpaling padaMu, kerana aku telah putus asa dari rahmatMu…
Aku terasa beratnya ujian yang kau timpakan padaku, dan tidak yakin akan pertolonganMU..



Ya Rabbul Izzati, aku bersyukur kerana Kau masih lagi sayang padaku walaupun aku telah meninggalkan jalanMu..telah jauh aku maninggalkan sahabat-sahabatku yang sama-sama berjuang demi Islam…aku rasa seronok dengan kenikmatan dunia, malahan lupa akan akhirat dan azab yang menatiku kelak..
Ya Allah,engkau telah memberiku peluang kedua, kerana kasih sayangMu melebihi akan kemurkaanMu. terima kasih Ya Allah..
Tapi, disaat ku lemah akan ujianMu, Kau bantulah aku, berilah ku kekuatan agar aku tidak jatuh tersungkur lagi…
aku takut kehilangan hidayah yang kau pernah beri padaku…kekalkan lah aku pada jalanMu,engkau berilah aku kesempatan untuk terus berjihad pada jalanMu sebelum engkau aku kembali ke sisiMu..
Janganlah engkau Tarik hidayahMu yang kau pernah beri dulu…
Aku rasa sunyi dan kosong tanpaMu…
Aku tidak sanggup mufaraqah dari jalanMu walaupun aku insan yang lemah, kadang tidak tahan akan ujian yang kau beri..
Aku masih ingin terus berada pada jalan tarbiyahMu…kerana kupernah berjanji untuk mewakafkan diri ini hanya untukMU, hanya engkau saja yang layak…
Ya Allah, aku akan terus menggenggam hidayahMu, selagi aku mampu untuk berjuang lagi padaMu sehingga akhir hayatku…
Ya Allah, aku hanya berharap padaMU…
Read more...

Tuesday, March 17, 2009

Mimpi Rasulullah




Mimpi adalah sesuatu yang sering dialami oleh setiap manusia terutamanya di waktu sedang tidur. Adakala mimpi itu buruk dan ada pula yang baik. Apabila bermimpi sesuatu yang baik seperti sedang membaca Al-Quran,solat, disanjung orang dan seumpamanya, ucapkanlah syukur dan memuji Tuhan. Sebaliknya jika ia mengerikan dan menakutkan sehingga membuat kita keluh kesah, segeralah mengucap istighfar dan memohon keampunan kepada Allah SWT.

Kadang-kadang mimpi itu akan menjadi kenyataan dan kadang-kadang ianya hanyalah mainan tidur. Ulama-ulama dan wali Allah sering dapat melihat alam ghaib seperti suasana di dalam kubur (seksa dan nikmat) melalui mimpi. Petikan dari sebuah hadis yang telah disebut oleh Imam As Sayuthi, Al Tabrani,Al Hakim At Termizi dan Al Isfahani dalam kitab mereka yang bermaksud:

1) Sesungguhnya aku telah mengalami mimpi yang ajaib malam kelmarin. Aku telah melihat seorang dari umatku telah didatangi oleh Malaikat Maut untuk mengambil nyawa, maka malaikat itu telah terhalang oleh ketaatannya kepada kedua ibu bapanya.

2) Aku melihat juga seorang dari umatku telah disediakan untuk menerima seksa kubur, maka dia telah diselamatkan oleh kesan wuduknya.

3) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang dikerumuni oleh syaitan-syaitan, maka ia telah dibebaskan dari bahayanya oleh berkat zikrullah.

4) Aku melihat juga seorang dari umatku diseret oleh Malaikat Azab maka segera muncul solatnya serta melepaskannya dari azab tersebut.

5) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang ditimpa dahaga yang teramat sangat, setiap ia mendatangi sesuatu perigi, dihalang untuk meminumnya, maka segera datang puasanya serta memberinya minum hingga ia merasa puas.

6) Aku melihat juga seorang dari umatku yang mengunjungi kumpulan para nabi, yang ketika itu sedang duduk berkumpul-kumpul, setiap kali dia mendekati mereka, dia diusir dari situ, maka menjelmalah mandi junubnya sambil memimpinnya ke kumpulan itu seraya menunjukkan supaya duduk di sisiku.

7) Aku melihat juga seorang dari umatku dikabusi oleh suasana gelap, di hadapannya gelap, di kanannya gelap, di kirinya gelap, di atasnya gelap, di bawahnya juga gelap, sedang ia dalam keadaan bingung. Maka datanglah pahala haji dan umrahnya, lalu mengeluarkan dari suasana gelap-gelita itu lalu memasukkannya ke dalam suasana terang-benderang.

8) Aku melihat juga seorang dari umatku berbicara kepada Mukminin, akan tetapi tidak seorang pun dari mereka yang mahu berbicara dengannya, maka menjelmalah silaturrahimnya seraya menyeru orang-orang itu, katanya:
"Wahai kaum Mukminin sambutlah bicaranya," lalu mereka pun berbicaralah dengannya.

9) Aku melihat seorang dari umatku sedang menepis-nepis bahang api dan percikannya dari mukanya, maka segera datanglah pahala sedekahnya lalu melindungi muka dan kepalanya dari bahaya api itu.

10) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang diseret oleh Malaikat Zabaniah ke merata tempat, maka menjelmalah Amar Makruf dan Nahimunkar seraya menyelamatnya dari cengkaman neraka serta menyerahkannya pula kepada Malaikat Rahmat.

11) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang merangkak-rangkak, antaranya dengan Tuhan dipasang tabir, maka menjelmalah budi pekerti seraya memimpinnya sehingga dibuka pemisah tadi dan masuklah ia ke hadrat Allah Taala.

12) Aku melihat juga seorang dari umatku terheret ke sebelah kiri oleh buku catatannya, maka menjelmalah perasaan kepada Allah menukarkan tujuan buku catatan itu ke arah kanan.

13) Aku melihat juga seorang dari umatku terangkat timbangannya, maka menjelmalah anak-anaknya yang meninggal sewaktu kecil lalu menekan timbangan itu sehingga menjadi berat.

14) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang berdiri di pinggir Jahanam, maka menjelmalah perasaan gerunnya terhadap seksa Allah Taala lalu membawa jauh dari tempat itu.

15) Aku melihat juga seorang dari umatku terjerumus ke dalam api neraka, maka datanglah air matanya yang mengalir kerana takut kepada Allah Taala lalu menyelamatkanya dari api neraka itu.

16) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang meniti sirat manakala seluruh tubuhnya bergoncang seperti bergoncangnya dedaun yang ditiup angin, maka menjelmalah baik sangkanya terhadap Allah Taala lalu mententeramkan kegoncangan itu lalu dengan mudah meniti hingga ke hujung titian itu.

17) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang meniti atas titian sirat, kadangkala ia merangkak dan kadangkala ia meniarap, maka menjelmalah solat menyeru kepadaku lalu aku memimpin tangannya dan mengajaknya berdiri dan meniti hingga ke penghujung titian itu.

18) Aku melihat juga seorang dari umatku sedang hampir tiba di pintu syurga, tiba-tiba pintu-pintunya ditutup, maka menjelmalah penyaksiannya bahawa tiada Tuhan melainkan Allah lalu membukakan pintu-pintu syurga itu untuknya sehingga ia boleh memasukinya.

19) Aku melihat ada ramai orang yang digunting-gunting lidahnya, maka aku bertanya kepada Jibril siapakah mereka itu, maka Jibril menjawab:
"Mereka itulah orang-orang yang suka 'membawa mulut' ke sana ke mari."

20) Aku melihat juga orang-orang yang digantung dengan lidah-lidah mereka, maka aku bertanya Jibril siapakah mereka itu, maka Jibril menjawab: "Mereka itulah orang-orang yang melempar tuduhan terhadap kaum Mukminin dan Mukminat dengan tuduhan tanpa bukti dan palsu." Read more...

Sunday, March 8, 2009

10 muwassafat tarbiyah

Muslim yang ingin mempersiapkan diri dalam perjuangan Islam perlu memperbaiki dirinya agar sentiasa terkehadapan daripada manusia lain. Risalah Islam yang syumul ini hendaklah difahami dengan membentuk diri yang syumul juga. Maka hendaklah diteliti di sini tentang aspek-aspek seorang da’ie Muslim dalam rangkanya untuk menjadi seorang Muslim yang sempurna. Sifat-sifat yang perlu ada pada diri ialah:


1) Kuat tubuh badan (Qawiyyal Jism)

Al-Quran Dakwah adalah berat pada tanggungjawab dan tugasnya, maka di sini perlunya seorang da’ie itu tubuh badan yang sihat dan kuat. Rasulullah saw menitikberatkan soal ini, sabdanya:

"Mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dikasihi Allah dari mukmin yang lemah, tetapi pada keduanya ada kebaikan."
Kita juga hendaklah sentiasa memeriksa kesihatan diri, mengamalkan riadah dan tidak memakan atau minum suatu yang boleh dan diketahui merosakkan badan.

2) Akhlak yang mantap (Matinul Khuluq)

Akhlak kita ialah Al-Quran dan ianya terserlah pada diri Nabi saw. Telah dijelaskan beberapa unsur oleh Imam Al-Banna dalam kewajipan seorang da’ie iaitu bersifat sensitif, tawadhu’, benar dalam perkataan dan perbuatannya, tegas, menunaikan janji, berani, serius, menjauhi teman buruk dan lain-lain.

3) Fikiran yang berpengetahuan (Mutsaqqafal Fikri)

Seorang da’ie perlu berpengetahuan tentang Islam dan maklumat am supaya mampu menceritakan kepada orang lain perihalnya di samping perlu bersumberkan kepada dan Hadis serta ulama’ yang thiqah. Pesan Imam Banna:

"Perlu boleh membaca dengan baik, mempunyai perpustakaan sendiri dan cuba menjadi pakar dalam bidang yang diceburi."


Selain itu, seorang da’ie perlu mampu membaca Al-Quran dengan baik, tadabbur, sentiasa mempelajari sirah, kisah salaf dan kaedah serta rahsia hukum yang penting.

4) Mampu berusaha (Qadiran ala Kasbi)

Seorang da’ie walaupun kaya, perlu bekerja. Dia juga tidak boleh terlalu mengejar jawatan dalam kerajaan. Dalam keadaan tertentu, meletakkan jawatan dan meninggalkan tempat kerja mengikut keperluan dakwah lebih utama dari gaji dan pendapatan yang diterima. Selain itu, dia hendaklah sentiasa melakukan setiap kerja dengan betul dan sebaiknya (ihsan). Dalam soal kewangan, menjauhi riba dalam semua lapangan, menyimpan untuk waktu kesempitan, menjauhi segala bentuk kemewahan apatah lagi pembaziran dan memastikan setiap sen yang dibelanja tidak jatuh ke tangan bukan Islam adalah beberapa perkara penting yang perlu dititikberatkan dalam kehidupan.

5) Akidah yang sejahtera (Salimul Aqidah)

Seorang da’ie semestinya redha Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad saw sebagai Nabi dan Rasul yang terakhir. Sentiasalah muraqabah kepada Allah dan mengingati akhirat, memperbanyakkan nawafil dan zikir. Di samping itu, jangan dilupakan tugas menjaga kebersihan hati, bertaubat, istighfar, menjauhi dosa dan syubhat.

6) Ibadah yang betul (Sahihul Ibadah)

Seorang da’ie perlu melakukan ibadat yang meninggikan roh dan jiwanya, perlu belajar untuk membetulkan amalannya dan mengetahui halal dan haram dan tidak melampau atau berkurang (pertengahan) atau dengan kata lainnya bersederhana dalam setiap urusan dalam kehidupannya.

7) Mampu melawan nafsu (Mujahadah ala Nafsi)

Seorang da’ie perlu mempunyai azam yang kuat untuk melawan kehendak nafsunya dan mengikut kehendak Islam di samping tidak menghiraukan apa orang lain kata dalam mempraktikkan Islam yang sebenarnya. Perlulah diingatkan bahawa dai'e mungkin melalui suasana sukar yang tidak akan dapat dihadapi oleh orang yang tidak biasa dengan kesusahan.

8) Menjaga waktu (Haarithun ala Waqtihi)

Sentiasa beringat bahawa waktu, nilainya lebih mahal dari emas, waktu adalah kehidupan yang tidak akan kembali semula. Mengimbau kembali sejarah di zaman dahulu, para sahabat sentiasa berdoa agar diberkati waktu yang ada pada mereka.

9) Tersusun dalam urusan (Munazzamun fi syu’unihi)

Untuk manfaatkan waktu dengan baik, maka timbulnya keperluan kepada penyusunan dalam segala urusan. Gunakanlah segala masa dan tenaga tersusun untuk manfaat Islam dan dakwah.

10) Berguna untuk orang lain. (Nafi’un li ghairihi)

Da'ie umpama lilin yang membakar diri untuk menyuluh jalan orang lain. Da'ie adalah penggerak kepada dakwah dan Islam. Masa depan Islam, hidup dan terkuburnya Islam bergantung kepada da’ie. Amal Islam seorang da’ie ialah untuk menyelamatkan orang lain daripada kesesatan. Da'ie akan sentiasa merasa gembira bila dapat membantu orang lain. Paling indah dalam hidupnya ialah bila dapat mengajak seorang manusia ke jalan Allah.
wallahu'alam.

Read more...

Pesan Rasulullah Kepada Muslimah



1) Dunia ini ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita (isteri) yang solehah. (Riwayat Muslim).


2) Mana-mana perempuan yang memakai bau-bauan kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi, agar mereka mencium bau harumnya maka ia adalah perempuan zina,dan tiap-tiap mata yang memandang itu adalah zina. (Riwayat Ahmad, Thabarani dan Hakim)


3) Dikahwini wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka carilah yang kuat beragama nescaya kamu beruntung.


4) Wanita apabila ia sembahyang lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang ia kehendaki. (Riwayat dari Ahmad Ibnu Hibban, Thabarani, Anas bin Malik).


5) Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaaan berhias bukan untuk suaminya dan muhrimnya adalah seumpama gelap gelita di hari kiamat, tiada nur baginya. (Riwayat Tarmizi)


6) Apabila lari seorang wanita dari rumah suaminya, tidak diterima sembahyangnya, sehingga ia kembali dan menghulurkan tangan kepada suaminya (meminta maaf). (Riwayat dari Hassan).


7) Wanita yang taat pada suami, semua burung-burung di udara, ikan diair, malaikat di langit, matahari dan bulan semuanya beristigfar baginya selama ia masih taat pada suaminya dan diredainya (serta menjaga sembahyang dan puasanya).


8) Dari Muaz bin Jabal bersabda Rasululllah SAW: Mana-mana wanita yang berdiri di atas kakinya membakar roti untuk suaminya hingga muka dan tangannya kepanasan oleh api, maka diharamkan muka dan tangannya dari bakaran api neraka.


9) Tiap-tiap wanita yang menolong suaminya di dalam urusan agama, maka Allah memasukkanya dalam syurga lebih dahulu dari suaminya (sepuluh ribu tahun) kerana dia memuliakan suaminya di dunia maka mendapat pakaian dan bau-bauan syurga untuk turun ke mahligai suaminya dan mengadapnya.


10) Ya Fatimah, jika seorang wanita meminyakkan rambut suaminya dan janggutnya dan memotong kumisnya dan mengerat kukunya, diberi minum Allah akan dia sungai syurga, diiringi Allah baginya sakaratul maut dan akan didapati kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga serta dicatatkan Allah baginya kelepasan dari neraka dan selamatlah ia melintasi titian Siratul-mustaqim.


11) Mana-mana wanita yang berkata kepada suaminya "tidak pernah aku dapat dari engkau satu kebajikan pun". Maka Allah akan hapuskan amalannya selama 70 tahun, walaupun ia berpuasa siang hari dan beribadah pada malamnya.


12) Apabila wanita mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya, Allah mencatatkan baginya setiap hari seribu kebajikan dan menghapus baginya seribu kejahatan.


13) Apabila wanita mulai sakit untuk bersalin, Allah mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah (perang sabil).
14) Apabila wanita melahirkan anak keluarlah dosa-dosa darinya seperti keadaan ibunya melahirkannya.


Subhanallah, bersyukurlah kita menjadi seorang muslimah dengan cara menjaga maruah kita.

wallahua'lam.

halaqah-online.com
Read more...